Peringati Hari Pemberontakan Rakyat Silungkang, Walikota Sawahlunto Deri Asta,SH Hadiri Acara PKP3KI, Yang Bertema “Alek Nagori Silungkang”

oleh

Memperingati hari peristiwa pemberontakan rakyat Silungkang pada tanggal 1 Januari 1927, Persatuan Keluarga Putra Putri Perintis Kemerdekaan Indonesia (PKP3KI) Cabang kota Sawahlunto menggelar kegiatan yang bertema “Olek Nagari Silungkang” bertempat di pelataran pasar Tugu Pemberontakan Rakyat Silungkang, kota Sawahlunto, Selasa (4/1-2022).

Ketua DPW. PKP3KI Sumbar , Ir. Irland, MM dalam penyampaiannya pada pembukaan acara mengatakan , kegiatan ini dilaksanakan guna mengenang serta menginspirasi generasi penerus untuk dapat meneladani semangat para perintis kemerdekaan yang berjuang bertaruh jiwa dan raga pada peristiwa perlawanan rakyat Silungkang tahun 1926 – 1927.

“Bersama Nagari Silungkang, ada 17 Nagari lainnya yang melakukan perlawanan kepada Belanda. Walaupun gagal namun perjuangan ini diakui sebagai perlawanan rakyat dalam melawan penjajahan dan para pejuang yang terlibat diakui oleh Pemerintah sebagai pahlawan perintis”, kata Irland.

Ketua LKAAM Provinsi Sumatera Barat M.Shadig Pasadigoe yang turut menghadiri acara Olek Nagari Silungkang ini adalah sebagai salah seorang anak perintis Kemerdekaan, Datuak Pakiah Saleh Digoel (ditangkap dan dibuang Belanda ke Boven Digoel akibat membeli dan menyimpan senjata api jenis Browning di Surau Aia Lalok, Rao – Rao Batu Sangkar), menyampaikan bahwa dalam kondisi kini dimana Generasi perintis sudah tidak berapa lagi yang tersisa serta akibat kurangnya perhatian dari publik dalam mengenang dan meneladani perjuangan para tokoh perintis , merasa sangat bersukur atas diselenggarakannya kegiatan ini.

“Untuk diketahui Pemberontakan di Sumatera Barat yang terorganisir dalam merintis kemerdekaan yang mengakibatkan kematian pada pihak Belanda terjadi hanya di Silungkang. Ada istilah kami dulu yang menyebutkan bahwa “Orang Silungkang Itu Jantan”.

“Dan yang terpenting, Ingatlah bahwa kemerdekaan ini bukanlah hadiah Belanda tetapi diraih berkat perjuangan dari para pendahulu”, tutur Shadig.

Sementara itu ketua KAN Nagari Silungkang , Yusril Moenir Malin Malano dalam sambutannya menyampaikan harapan masyarakat agar peristiwa perlawanan Rakyat ini dapat dimasukkan sebagai agenda kegiatan rutin di Pemko sawahlunto.

“Masyarakat melalui PKP3KI sangat berharap kepada Pemerintah, untuk menjadikan sejarah perjuangan ini sebagai agenda resmi dan masuk dalam mata pelajaran bermuatan lokal pendidikan dasar siswa sekolah”, papar Yusril.

Walikota Sawahlunto Deri Asta, SH Rangkayo Mudo Dirajo mengatakan , silungkang adalah negeri yang luarbiasa. Negeri para pejuang dan perintis, hanya sangat disayangkan peristiwa perlawanan ini belum tercatat oleh negara sebagai perjuangan rakyat Indonesia dan masih banyak karya tulis media cetak maupun online yang menyatakannya sebagai Peristjwa Pemberontakan Komunis Silungkang.

“Kami menghimbau Dinas dan instansi terkait agar mengadakan seminar – seminar ilmiah untuk mengkaji peristiwa ini secara mendalam agar sejarah ini dapat tercatat sebagai sejarah perjuangan Rakyat Indonesia tanpa embel-embel Komunis”.

“Peristiwa ini terjadi dalam rangka melawan ketidakadilan yang dirasakan masyarakat terhadap Belanda yang memiliki kepentingan besar di negeri ini yaitu penambangan batubara. Mari kita bersatu, InsyaAllah apapun yang kita inginkan bisa tercapai khususnya dalam mengangkat peristiwa sejarah ini sehingga dapat diakui oleh pemerintah pusat sebagai sejarah perjuangan Rakyat Indonesia dalam merintis Kemerdekaan “, pungkas Wako Deri Asta,SH

Dikesempatan itu Ketua KAN kanagarian Silungkang Yusril, menyerahkan Petisi kepada Walikota Sawahlunto Deri Asta,SH.

Turut menghadiri kegiatan tersebut, Wakil Walikota Sawahlunto Haji Zohirin Sayuti,SE Sekretaris Daerah Sawahlunto DR, dr, Ambun Kadri, MKM, Ketua DPRD yang diwakili oleh Anggita DPRD sawahlunto Masril,S,HI, Kepala Dinas Kebudayaan Peninggalan Bersejarah Dan Permuseuman Hilmet,S,PT,MM, Ninik Mamak, tokoh masyarakat dan warga masyarakat Kecamatan Silungkang, Kota Sawahlunto. (An)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.