Pemkab Tanah Datar Tingkatkan Kinerja TPID Melalui Program Kasih SIDINDA

oleh -260 Dilihat

Tanah Datar, Dutametro – Pemerintah Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat melakukan inovasi dalam pengendalian inflasi daerah dengan membentuk program pengendalian inflasi daerah antar stakeholder terkait dan sistem informasi pengendalian inflasi daerah yang terintegrasi atau disingkat dengan KASIH SIDINDA.

Wakil Bupati Tanah Datar Richi Aprian SH. MH mengatakan, program KASIH SIDINDA merupakan bentuk kerjasama stakeholder di Tanah Datar dalam rangka pengendalian inflasi daerah. Tidak hanya bekerjasama, tapi melalui program ini menjamin strategi dari 4K, yaitu Ketersediaan Pasokan, Keterjangkauan Harga, Ketsabilan Harga, Kelancaran Distribusi dan Komunikasi yang Efektif.

“Jadi kami berharap dengan program yang kita laksanakan pada saat ini masyarakat lebih baik lagi dalam pengendalian inflasinya di Tanah Datar,” kata Wakil Bupati Richi Aprian saat mengikuti High Level Meeting Tim Pengendalian Inflasi Daerah di Aula Eksekutif Senin, (23/5/2022)

Kepala Bagian Perekonomian Tanah Datar Masni Yuletri mengharapkan dengan kolaborasi progam itu, bisa mendukung pengendalian inflasi daerah yang menyangkut strategi Ketersediaan Pasokan, Keterjangkauan Harga, Ketertsabilan Harga, Kelancaran Distribusi dan Komunikasi yang Efektif.

Dalam pengendalian inflasi daerah tersebut, pihaknya juga melibatkan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait, Badan Usaha Milik Negara/Daerah (BUMN/BUMD), dan Perbankan, baik dalam bentuk pemasarannya ataupun sarana dan prasarana.

“Dengan adanya kolaborasi ini, inflasi yang ditargetkan nasional berkisar diangka 3-5 persen, Tanah Datar dapat berkontribusi dalam pengendalian tersebut,” kata Masni Yuletri.

Sementara Deputi Kepala Bank Indonesia Perwakilan Sumbar, Gunawan Wicaksono mengatakan Program KASIH SIDINDA merupakan program yang sangat baik, kalau sistem informasinya sudah berjalan dan dimanfaatkan dengan menagemen yang baik tentunya akan bisa mengindikasikan titik lemah dalam pengendalian inflasi daerah.

Ia berharap, dengan data yang baik bisa dilakukan kebijakan yang sifatnya struktural untuk memperbaiki baik dari Ketersediaan pasokan, Keterjangkauan Harga, Ketertsabilan Harga, Kelancaran Distribusi dan Komunikasi yang Efektif maupun dari ditailnya.

“Kita senantiasa mendukung upaya untuk pengendalian inflasi, karena itu tugas dari BI sendiri untuk kestabilan harga,” ucapnya.

Turut hadir pada kesempatan tersebut, Deputi Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Barat, Rektor IAIN Batusangkar, Kepala Kantor Wilayah Perum Bulog Wilayah Sumatera Barat, Pimpinan BUMN Dan BUMD, Baznas Tanah Datar, Hotel Emersia Batusangkar, Kepala BPS Tanah Datar, Perum Bulog Cabang Solok, Kadin Tanah Datar, dan Perbankan. Mnh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.