Sabtu, Mei 25, 2024

Kisah Dihukum Matinya Raden Ayu Siti Khotijah, Putri Raja Setelah Kepergok Salat Maghrib

Must read

Dutametro.com – Lokasi makam itu terletak di Jalan Gunung Batukaru, Pemecutan, Kecamatan Denpasar Barat, Kota Denpasar, sementara bersebelahan dengan makam kuno itu, juga berdiri pura yang lingkungannya juga masih sangat asri. Pada area makam kuno itu tertulis dalam papan keterangan: “Keramat Agung Pamecitan. Makam Raden Ayu Pamecutan. Alias Hajah Raden Ayu Siti Khotijah”.

Begitu juga dengan pohon besar berdiri kokoh menembus cungkup yang melindungi makam. Batang pohon menancap di antara pusaran kuno yang dilindungi cungkup. Adapun makam itu sangat dikeramatkan, dan selalu ramai dikunjungi wisatawan, utamanya dari Jawa.

Terlihat banyak penjual buku di sekitar makam, di mana buku-buku tersebut umumnya menceritakan tentang sosok Raden Ayu Siti Khotijah yang dimakamkan di makam keramat tersebut. Sementara dalam buku-buku yang diangkat dari cerita rakyat, disebutkan bahwa nama asli Raden Ayu Siti Khotijah adalah Gusti Ayu Made Rai.

Sedangkan Gusti Ayu Made Rai, atau juga dikenal oleh masyarakat setempat sebagai Raden Ayu Pemecutan, adalah seorang putri dari Raja Pemecutan. Namun belum diketahui secara pasti, apakah Gusti Ayu Made Rai ini keturunan dari Raja Pemecutan yang mana.

Seperti diceritakan bahwa kisah Raden Ayu Pemecutan, seperti cerita legenda putri-putri keraton di seluruh nusantara. Di mana pada masa itu, sebagai putri kerajaan, Raden Ayu Pamecutan dikenal memiliki kecantikan yang luar biasa, hingga memikat banyak pembesar kerajaan di Bali.

Namunn seiring dalam perjalanannya, dikisahkan putri cantik jelita tersebut mengalami musibah. Dia disebutkan mengalami sakit kuning yang sulit disembuhkan. Berbagai upaya telah dilakukan oleh Raja Pamecutan, namun tak kunjung membuat putrinya sembuh.

Selanjutnya dalam kekalutan tersebut, Raja Pamecutan akhirnya membuat sayembara. Yakni, barang siapa yang berhasil menyembuhkan puterinya, maka akan diberi hadiah. Bila yang menyembuhkan seorang perempuan, maka akan diangkat menjadi anak oleh Raja Pamecutan, dan jika yang menyembuhkan laki-laki, maka akan dinikahkan dengan Raden Ayu Pamecutan.

Setelah sayembara tersebut diumumkan dari Raja Pamecutan untuk menyembuhkan Raden Ayu Pamecutan, ternyata tersembar ke mana-mana, hingga terdengar oleh seorang ulama di Yogyakarta. Ulama tersebut memiliki adik seorang raja di Pulau Madura, yaitu Cakraningrat IV.

Selanjutnya Carkraningrat IV, diminta oleh kakaknya untuk berangkat ke Bali, guna menyebuhkan sakit yang diderita Raden Ayu Pamecutan. Kemudian berkat pengobatan yang dilakukan oleh Cakraningrat IV, Raden Ayu Pamecutan akhirnya berhasil sembuh dari sakit kuning yang dideritanya.

Maka sesuai janji Raja Pamecutan, akhirnya Cakraningrat IV dinikahkan dengan Raden Ayu Pamecutan. Usai pernikahan, Raden Ayu Siti Khotijah akhirnya diboyong Cakraningrat IV ke Madura.

Berhubung karena Cakraningrat IV merupakan penganut Islam, akhirnya Raden Ayu Pamecutan menjadi mualaf. Kemudian Raden Ayu Pamecutan diberi gelar Raden Ayu Siti Khotijah, yang diambil dari nama istri Nabi Muhammad, Siti Kadhijah.

Pada suatu ketika Raden Ayu Pamecutan yang telah bernama Raden Ayu Siti Khotijah pulang ke Bali. Sewaktu dalam perjalanan kepulangannya ke rumah orang tuanya tersebut, dia dikawal oleh 40 orang prajurit terbaik dari Madura.

Bahkan tak hanya itu, Cakraningrat IV juga membekali istrinya yang cantik jelita itu, dengan guci, keris, dan sebuah pusaka tusuk konde emas yang diselipkan di rambut Raden Ayu Siti Khotijah.

Saat mengetahui kepulangan Raden Ayu Siti Khotijah, kemudian dia disambut dengan penuh kegembiraan oleh Raja Pamecutan. Raja Pamecutan dan kerabatnya, belum menyadari bahwa putri cantik jelita itu telah memeluk Islam.

Selanjutnya saat berada di tanah kelahirannya, Raden Ayu Siti Khotijah tetap menjalankan salat sesuai ajaran Islam. Kemudian saat menjelang petang, Raden Ayu Siti Khotijah mengenakan mukenah, dan melakukan salat maghrip. Namun hal ini ternyata diketahui oleh salah seorang patih di dalam Puri.

Kemudian para patih dan pengawal kerajaan yang tidak menyadari bahwa Raden Ayu Siti Khotijah telah memeluk Islam, menganggap salat yang dijalankan Raden Ayu Siti Khotijah hal aneh, dan dianggap sebagai bentuk penganut aliran ilmu hitam.

Akibat pengawal dan patih yang tidak memahami salat yang dilakukan Raden Ayu Siti Khotijah tersebut, akhirnya kejadian yang mereka anggap aneh itu dilaporkan kepada Raja Pamecutan. Hal ini membuat Raja Pamecutan murka.

Mendengar laporan itu Raja Pamecutan yang murka, langsung memerintahkan patihnya membunuh Raden Ayu Siti Khotijah. Kemudian putri raja yang cantik jelita itu dibawa ke sebuah pemakaman yang sangat luas. Raden Ayu Siti Khotijah ternyata sudah mengetahui dirinya akan dibunuh.

Raden Ayu Siti Khotijah berkata kepada patih yang akan membunuhnya, “Aku sudah punya firasat sebelumnya mengenai hal ini. Karena ini adalah perintah raja, maka laksanakanlah. Dan perlu kau ketahui bahwa aku ketika itu sedang salat atau sembahyang menurut kepercayaan Islam, tidak ada maksud jahat apalagi ngeleak,” katanya.

Selanjutnya Raden Ayu Siti Khotijah juga berpesan kepada patih yang hendak membunuhnya, agar tidak membunuhnya dengan senjata tajam, karena senjata tajam tidak akan mempan membunuhnya.

Raden Ayu Siti Khotijah mengatakan, “Bunuhlah aku dengan menggunakan tusuk konde yang diikat dengan daun sirih, serta dililitkan dengan benang tiga warna, merah, putih dan hitam (Tri Datu). Tusukkan ke dadaku. Apabila aku sudah mati, maka dari badanku akan keluar asap. Apabila asap tersebut berbau busuk, maka tanamlah aku. Tetapi apabila mengeluarkan bau yang harum, maka buatkanlah aku tempat suci yang disebut kramat,” ucapnya.

Kemudian perintah Raden Ayu Siti Khotijah itu dilaksanakan oleh patih kerajaan. Sang putri cantik jelita itu akhirnya tewas di tangan sang patih menggunakan tusuk konde emas pemberian Cakraningrat IV.

Setelah kematian Raden Ayu Siti Khotijah membuat seluruh prajurit pengawal, dan patih terkejut, karena dari badan sang putri muncul asap yang aromanya sangat harum. Para prajurit pengawal dan sang patih menangis tak henti, setelah mengetahui hal itu.

Adapun penyesalan yang luar biasa juga dirasakan Raja Pamecutan. Jenazah Raden Ayu Siti Khotijah akhirnya dimakamkan di tempat suci, dan sesuai dengan amanat yang diberikan, makam tersebut diberi nama Kramat, dengan dijaga oleh kepala urusan istana di Puri Pamecutan.(H.A)

More articles

IklanIklanIklan HuT RI

Latest article