Tingkatkan Kompetensi Lulusan Vokasi Pemkab Tanah Datar Bersama BBPSDMP Kominfo Medan Gelar Pelatihan VSGA

oleh -242 Dilihat

Batusangkar, dutametro – Untuk meningkatkan kompetensi lulusan pendidikan vokasi yang akan berdampak dalam upaya pengurangan angka pengangguran, serta mampu memenuhi kebutuhan tenaga terampil di bidang teknologi di indonesia. Pemerintah Kabupaten Tanah Datar bekerjasama dengan Balai Besar Pengembangan Sumbar Daya Manusia dan Penelitian (BBPSDMP) Kominfo Medan, gelar Pelantihan Vocational School Graduate Academy (VSGA).

Pelatihan yang dibuka secara resmi oleh Bupati Tanah Datar Eka Putra, Kamis (9/6) di Ballroom Emersia Hotel Batusangkar dan dihadiri langsung oleh Koordinator Pengembangan Sumber Daya Manusia BBPSDMP Kominfo Medan Yusrizal tersebut diikuti oleh 75 orang peserta pelatihan dengan latar belakang pendidikan SMK sederajat, diploma 1, diploma 2, diploma 3 dan juga diploma 4 atau S1.

Dalam sambutannya Bupati Eka Putra, ucapkan terimakasih kepada Kepala BBPSDMP Kominfo RI Medan beserta seluruh jajarannya yang telah memprakarsai pelatihan VSGA dengan program pelatihan dan sertifikasi berbasis kompetensi nasional atau Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI).

Lebih lanjut disampaikan Eka Putra, pemerintah saat ini tengah melakukan akselerasi transformasi digital melalui empat sektor strategis, yakni sektor infrastruktur digital, ekonomi digital, pemerintah digital dan masyarakat digital. Pengembangan sumber daya manusia digital menjadi perhatian, agar terwujud SDM digital yang mampu menjadi pelaku utama dalam transformasi digital.

“Dengan adanya pelatihan dengan basic sekolah vokasi seperti ini, tentu memberikan bekal kepada lulusan sekolah maupun pendidikan tinggi untuk menambah skill dan kualifikasi diri, sebagai bekal menghadapi dunia kerja, atau pun dunia wirausaha,” ujarnya.

Dikatakannya lagi, pemerintah kabupaten Tanah Datar menaruh harapan besar atas terselenggaranya kegiatan ini. “Semoga dengan mengikuti pelatihan ini, peserta memiliki keterampilan dan daya saing, produktivitas, profesionalisme SDM bidang teknologi informasi dan komunikasi bagi angkatan kerja muda Indonesia dan masyarakat umum,” tambah Bupati.

Selanjutnya, Eka Putra memaparkan bahwa kabupaten Tanah Datar tahun 2022 ini mendapat fasilitas 5000 seat peserta pelatihan yang menjadi peluang bagi masyarakat untuk meningkatkan wawasan dan pengetahuan, mengupdate diri, dan keterampilan agar mampu beradaptasi di era digitalisasi.

“Semoga dengan kesempatan pelatihan ini, Tanah Datar dapat mewujudkan sumber daya manusia yang berkualitas dan berdaya saing di kabupaten Tanah Datar, sebagaimana yang tertuang dalam misi kabupaten Tanah Datar,” harap Bupati.

Selain itu, kepada para peserta yang mengikuti pelatihan Bupati Eka Putra juga mengharapkan agar bisa termotivasi untuk mengembangkan potensi dan kompetensi diri, serta mengupdate ilmu dan keterampilan dalam menghadapi tantangan perkembangan teknologi ke depan.

“Ikutilah pelatihan ini degan serius, karena pada prinsipnya belajar harus dilakukan seumur hidup (long life education). sehingga apa yang dapatkan nantinya dapat diaplikasikan di tempat kerja masing-masing nantinya,” pesannya.

Sementara Koordinator Pengembangan Sumber Daya Manusia BBPSDMP Kominfo Medan Yusrizal, mengatakan bahwa pelatihan ini diharapkan mampu mengurangi permasalahan bangsa terutama dalam hal keterbatasan kemampuan talenta digital, dimana kebutuhan tenaga kerja ahli dalam bidang teknologi saat ini masih belum tercukupi.

“Laporan World Bank, tahun 2016 bahwa saat ini Indonesia mengalami kekurangan tenaga kerja semi terampil dan terampil sebesar 9 juta orang pada tahun 2015-2030. Selain itu, menurut Sakernas pada bulan Februari 2018, jumlah tingkat pengangguran terbuka di Indonesia mencapai 5.13% di tahun 2018. Tingkat Pengangguran Terbuka untuk SMK sebesar 21% dan SMA sebesar 24%. Dengan kata lain, ada penawaran tenaga kerja yang tidak terserap pada tingkat pendidikan SMK dan SMA,” terang Yusrizal.

Untuk itu, dikatakan Yusrizal perlu meningkatkan kemampuan tenaga kerja agar dapat memenuhi permintaan tenaga kerja semi terampil dan terampil sebesar 9 juta orang pada tahun 2015-2030.

Dikatakannya, mengetahui perkembangan pesat yang semakin tidak dapat dipungkiri tersebut, sejak tahun 2018 yang lalu Kementerian Teknologi dan Informatika menginisiasi program Digital Talent Scholarship di bidang Kecerdasan Buatan, BigData, Keamanan Siber, Cloud Computing, Machine Learning dan Digital Business.

“Tahun 2022 ini, Program Digital Talent Scholarship memberi kesempatan pelatihan bagi 200.000 penerima beasiswa dalam 8 (delapan) akademi yakni Fresh Graduate Academy, Vocational School Graduate Academy, Tematic Academy, dan Pro A academy, Digital enterprenership Academy, Government Transformation academy, Talent Scout Academy, dan Digital Leadership Academy,” tambah Yusrizal.

Berkaitan dengan pelatihan program VSGA ini menurut Yusrizal merupakan program pelatihan dan sertifikasi bidang TIK yang berfokus dalam peningkatan kompetensi bagi lulusan SMK /SLTA , D3, D4 ataupun S1 bidang TIK, yang bertujuan untuk mencetak talenta/SDM level teknisi dalam bidang digital, khususnya dalam bidang Junior Network Administrator, Junior Graphic Designer, Junior Web Developer, Junior Mobile Programmer, dan Intermediate Animator, dan Data Management Staff.

Dia juga katakan, dengan terselenggaranya pelatihan ini nantinya diharapkan dapat meningkatkan kompetensi lulusan SMK yang akan berdampak dalam upaya pengurangan angka pengangguran serta mampu memenuhi kebutuhan tenaga terampil di bidang teknologi.

“Kementerian Komunikasi dan Informatika dalam hal ini berupaya untuk menciptakan ekosistem seimbang dalam memaksimalkan peran penta helix untuk menjadi fasilitator dan akselerator pendukung ekonomi digital,” pungkasnya.

Pada acara pembukaan pelatihan tersebut juga dihadiri langsung oleh Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika kabupaten Tanah Datar Yusrizal beserta jajaran. (Prokopim/tim)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.