Senin, April 15, 2024

Terkait Dugaan Peracunan Siswi Sekolah, 100 Orang Lebih Ditangkap di Iran

Must read

Teheran, Dutametro.com – Lebih dari 100 orang di Iran telah ditangkap sehubungan dengan dugaan peracunan ratusan siswi di seluruh negara itu. Begitu laporan kantor berita IRNA yang dikelola oleh pemerintah.

Kemudian mengutip pernyataan dari Kementerian Dalam Negeri Iran, IRNA mengatakan orang-orang itu telah diidentifikasi, ditangkap, dan diselidiki di beberapa kota, termasuk di Ibu Kota Teheran.

Menurut pernyataan yang dikutip dari CNN, Minggu (12/3/2023), mengatakan “Penyelidikan awal menunjukkan bahwa sejumlah dari orang-orang yang ditangkap ini, karena tindakan kriminal atau petualang dan dengan tujuan menutup ruang kelas serta dipengaruhi oleh suasana psikologis yang tercipta, telah mengambil tindakan seperti menggunakan zat yang tidak berbahaya dan berbau,”.

Sedangkan menurut kementerian di antara mereka yang ditangkap itu adalah orang-orang yang memiliki motif bermusuhan, mencoba menciptakan ketakutan dan kengerian di antara orang-orang dan siswa, menutup sekolah, dan menciptakan pesimisme terhadap pemerintah Iran.

Selanjutnya dikatakan oleh pernyataan itu, “Mereka yang ditangkap itu akan tetap diselidiki sampai jaminan yang diperlukan tercapai,” menambahkan bahwa jumlah kasus keracunan di sekolah perempuan di seluruh negeri telah menurun selama beberapa hari terakhir.

Adapun Iran telah menyaksikan gelombang dugaan peracunan, yang dilakukan di hampir seluruh sekolah perempuan, dalam beberapa bulan terakhir.

Diduga kecurigaan keracunan pertama terjadi pada November di sebuah sekolah menengah di kota Qom yang menyebabkan 18 siswi dirawat di rumah sakit, menurut media pemerintah Iran.

Dimana sebelumnya seorang ibu dari dua putri dari Qom mengatakan kepada CNN bahwa kedua gadis tersebut, yang bersekolah di sekolah yang berbeda, menderita masalah kesehatan yang signifikan setelah diracun.

Salah seorang gadis mengalami mual, sesak napas, dan mati rasa di kaki kiri dan tangan kanannya, sementara yang lain sekarang kesulitan berjalan, katanya.

Sementara itu insiden lain di kota itu terjadi pada bulan Februari ketika lebih dari 100 siswa dari 13 sekolah dirawat di rumah sakit setelah apa yang digambarkan oleh kantor berita negara Iran sebagai “keracunan berantai”.

Sedangkan politisi Iran mengatakan gadis-gadis itu mungkin menjadi sasaran kelompok-kelompok Islam garis keras, para aktivis percaya bahwa peracunan itu mungkin terkait dengan aksi protes nasional yang meletus September lalu atas kematian Mahsa Ami.

Dimana dalam aksi protes tersebut banyak siswi yang aktif dalam aksi protes, melepas jilbab wajib mereka di ruang kelas, merobek foto Pemimpin Spiritual Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei dan menyerukan kematiannya.

Sementara itu petugas medis, orang tua, dan guru menuduh pemerintah Iran berusaha membungkam para korban.

Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei sebelumnya menyebut dugaan peracunan sebagai kejahatan yang tak termaafkan dan menyerukan hukuman berat bagi siapa pun yang dianggap bertanggung jawab.

Selanjutnya baik Amerika Serikat (AS) dan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah meminta pihak berwenang Iran untuk menyelidiki sepenuhnya dugaan peracunan dan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab.

Disisi lain gedung Putih pada hari Senin mengatakan harus ada penyelidikan yang kredibel, independen tentang keracunan di kalangan siswi di Iran, yang menunjukkan bahwa hal itu dapat menjadi wewenang Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menyelidiki masalah tersebut.

Namun sebelumnya, pemerintahan Biden mencatat Iran sendiri sedang melakukan penyelidikan. Tetapi ketika ditanyai oleh Phil Mattingly dari CNN pada hari Senin, sekretaris pers Karine Jean-Pierre mengatakan bahwa situasi tersebut dapat berada dalam mandat misi pencarian fakta independen PBB di Iran.

Dikatakan Biden, “Kami mengikuti dengan cermat situasi yang sangat memprihatinkan ini yang kami lihat di Iran,” katanya.

Menurut Biden, “Peracunan siswi yang terus berlanjut di seluruh Iran tidak masuk akal. Harus ada investigasi (dan) akuntabilitas yang kredibel dan independen bagi mereka yang bertanggung jawab,” ujarnya.

Selanjutnya Dia mengatakan jika peracunan itu terkait dengan protes baru-baru ini, itu “baik” dalam mandat misi pencarian fakta PBB.

Biden menduga, “Kemungkinan bahwa gadis-gadis di Iran kemungkinan diracuni hanya karena berusaha mendapatkan pendidikan adalah hal yang memalukan, itu tidak dapat diterima,” katanya.(HA)

More articles

IklanIklanIklan HuT RI

Latest article