Ketua DPD RI Terima Aspirasi Keterbatasan Perangkat Monitoring Siaran TV Digital dari KPID Jatim

oleh -45 Dilihat
Ketua KPID Jawa Timur, Immanuel Yoshua Tjiptosoewarno, saat menerima kunjungan Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti,(Foto Ist)
Komisi Informasi Penyiaran Daerah (KPID) Jawa Timur memanfaatkan reses Ketua DPD RI untuk menyampaikan aspirasi mengenai perangkat monitoring siaran televisi digital yang berbeda dengan perangkat televisi analog.

Aspirasi tersebut disampaikan Ketua KPID Jawa Timur, Immanuel Yoshua Tjiptosoewarno, saat menerima kunjungan Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, di Jawa Timur, Senin (19/12/2022).

Pada pertemuan itu, hadir Plt Kadis Kominfo Jatim Hudiyono dan jajaran pengurus KPID Jatim yakni Dian Ika Riani (Wakil Ketua KPID Jatim), Royin Fauziana (Komisioner Korbid Kelembagaan KPID Jatim) dan Sundari (Komisioner Korbid Isi Siaran KPID Jatim).

Dalam penjelasannya, Yoshua berkomitmen membangun Jawa Timur dan memberikan pelayanan yang baik kepada masyarakat. Namun, dalam hal peralihan siaran televisi analog ke digital, pihaknya mendapat kendala berkaitan dengan peralatan monitoring.

“Alat pemantau kami yang kurang. Karena hal itu, maka kemudian tugas monitoring tak ter-cover dengan baik,” papar Yoshua. Menurut Yoshua, hal ini berkaitan erat dengan alokasi penganggaran.

“Model penganggaran ini yang menjadi kendala. Kalau dari Pemprov rasanya berat juga. Dibebankan dana hibah juga susah. Sebab, soal penganggaran ini pernah menjadi temuan BPK. Ini kendalanya,” tutur Yoshua.

Yoshua menjelaskan jika di Jawa Timur sudah 100 persen seluruh stasiun televisi beralih dari analog ke digital.

“Jumlah televisi ada 32 dan seluruhnya sudah beralih ke digital. Hanya apakah seluruh masyarakat sudah dapat menikmatinya, nah itu yang sampai hari ini kami masih terus memantau perkembangannya di lapangan,” papar Yoshua.

Yoshua juga menyampaikan aspirasi anggaran untuk lembaganya yang masih terbilang kecil. Dengan jangkauan wilayah yang cukup besar, tahun ini KPID Jatim mendapat alokasi anggaran hanya Rp1 miliar dari anggaran yang kami ajukan sebesar Rp5 miliar.

“Untuk tahun 2023 kami mendapat anggaran Rp1,5 dari Rp6 miliar anggaran yang kami ajukan. Tapi itu belum pasti, baru alokasi,” ujarnya.

Plt Kadis Kominfo Jatim, Hudiyono, terus mengupayakan yang terbaik untuk kepentingan masyarakat. Sebagaimana keinginan Gubernur Jatim yang berharap seluruh kinerja diarahkan untuk melayani kepentingan masyarakat.

“Kami tak mendapat alokasi dana dari kementerian. Tetapi kami bersama KPID terus melakukan sosialisasi dan pemantauan mengenai peralihan siaran dari analog ke digital ini,” terang Hudiyono.

Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, berharap pemerintah memperhatikan dengan baik keluhan yang disampaikan oleh KPID Jatim. Sebab, monitoring merupakan hal penting untuk memastikan siaran televisi berkualitas kepada masyarakat.

“Masyarakat harus mendapatkan haknya atas siaran yang berkualitas. Tentu perangkat monitoring menjadi penting untuk memastikan hal tersebut. Saya minta hal ini diperhatikan dengan baik,” ujar LaNyalla.

Peralihan siaran ini juga diharapkan LaNyalla dapat berlangsung dengan baik dan tidak merugikan masyarakat sebagai pemirsa.

“Tentu segala perangkat harus dipersiapkan dengan baik. Jangan sampai masyarakat sebagai penikmat siaran mengalami kerugian akibat kebijakan peralihan siaran ini,” kata LaNyalla.

Senator asal Jawa Timur meminta peralihan siaran harus dibarengi dengan pemutakhiran seluruh perangkat yang berkaitan agar berlangsung tanpa kendala.

“Tentu temuan dan aspirasi yang disampaikan ini menjadi catatan penting bagi kami. Intinya adalah, peralihan harus dipersiapkan dengan baik dari seluruh aspek. Harus ada pemutakhiran secara komprehensif,” tegas LaNyalla.(*)

BIRO PERS, MEDIA, DAN INFORMASI LANYALLA
www.lanyallacenter.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.