Minggu, Juni 23, 2024

Pemkab Pasbar Gandeng Balitbang Sumbar Lakukan Penelitian Pembuatan Gula Merah Dari Pohon Sawit

More articles

dutametro.com.-Pemkab Pasbar Gandeng Balitbang Sumbar Lakukan Penelitian Pembuatan Gula Merah Dari Pohon Sawit.Pemerintah Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) melalui Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan Daerah (Bappelitbangda) bersama Balitbang Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) berkunjung ke Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu, Kamis (25/4/2024) untuk melihat langsung proses pembuatan gula merah dari air pohon kelapa sawit yang sudah ditumbangkan.

Kunjungan itu juga merupakan tindaklanjut dari usulan penelitian yang diajukan oleh Pemkab Pasbar melalui Bappelitbangda kepada Balitbang Sumbar.

Kunjungan diikuti oleh Kepala Balitbang Provinsi Sumbar, Bustavedia, Plt. Kepala Bappelitbangda Pasbar, Ikhwanri, Camat Sungai Aur, Muhammad Zenni, perwakilan petani pengrajin Sungai Aur serta rombongan.

Pemkab Pasbar bersama Balitbang Sumbar juga telah melakukan kunjungan ke Balai Penelitian Kelapa Sawit di Medan. Namun, hasil produksi gula merah dari pohon kelapa sawit di wilayah itu belum maksimal, karena masih membutuhkan banyak campuran dari gula pasir untuk bisa menghasilkan gula merah.

“Berdasarkan informasi yang kami peroleh bahwa petani pengrajin pembuatan gula merah di Kabupaten Mukomuko telah cukup berhasil dalam mengolah air dari pohon kelapa sawit menjadi gula merah. Inilah yang menjadi keinginan kami untuk melihat secara langsung,” kata Kepala Balitbang Sumbar Bustavedia didampingi Plt. Kepala Bappelitbangda Pasbar Ikhwanri.

Sebelumnya, Pemkab Pasbar bersama Balitbang Sumbar telah mengunjungi petani pengrajin gula merah di Kecamatan Sungai Aur, Kabupaten Pasaman Barat. Dari kunjungan tersebut diketahui bahwa hasil olahan pohon kelapa sawit yang sudah ditumbang untuk menjadi gula merah di Sungai Aur masih tegolong kurang maksimal, karena dari sepuluh kali percobaan hanya satu kali yang berhasil menjadi gula merah.

Sementara itu, Plt. Kepala Bappelitbangda Pasbar, Ikhwanri menyampaikan keinginannya untuk bisa menghasilkan suatu kajian bersama dengan Balitbang Provinsi Sumbar dalam meningkatkan produktivitas petani sawit di Kabupaten Pasaman Barat.

“Kami ingin meningkatkan penghasilan petani sawit melalui kajian yang tepat, hingga nantinya pohon sawit yang sudah ditumbang mampu menghasilkan gula merah. Bahkan, hasil uji laboratorium dari UPTD Laboratorium Kesehatan Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Barat juga sudah keluar dan hasilnyapun sangat menggembirakan terhadap sampel yang diambil dari olahan pengrajin Sungai Aur,” jelas Ikhwanri.

Ia menjelaskan berdasarkan kunjungan ke Kabupaten Mukomuko, diketahui bahwa pembuatan gula merah dari air pohon kelapa biasa juga banyak dilakukan masyarakat setempat dengan perlakuan yang sama seperti pembuatan gula merah dari air pohon aren. Kabupaten Mukomuko juga berhasil membuat serbuk pohon sawit dengan campuran gendoregan menjadi papan cor.

“Hasil kunjungan ke Kabupaten Mukomuko ternyata pembuatan gula merah dari air kelapa sawit pernah sukses pada tahun 2008 hingga tahun 2015, pada masa peremajaan perkebunan sawit. Namun, sempat terhenti akibat terbatasnya pohon sawit untuk diremajakan serta masih kurangnya perhatian Pemda setempat soal persaingan harga,” ungkapnya. (**)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Latest