Jumat, April 12, 2024

Xi Jinping Toreh Sejarah Baru Pimpin Cina Untuk Ke-3 Kalinya

Must read

Beijing, Dutametro.com – Akhirnya Kongres Rakyat Nasional (NPC) menetapkan Xi Jinping resmi menjadi Presiden China untuk ketiga kalinya secara berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Jumat (10/3/2023). Ini sekaligus menjadikannya sebagai pemimpin paling kuat di negara itu dalam beberapa generasi.

Dari total jumlah anggota parleman, hampir 3.000 anggota parlemen China, Kongres Rakyat Nasional (NPC), memilih dengan suara bulat di Aula Besar Rakyat untuk Xi Jinping menjadi presiden dalam pemilihan di mana tidak ada kandidat lain.

Sementara itu Zhao Leji, 66, terpilih sebagai ketua parlemen yang baru dan Han Zheng, 68, sebagai wakil presiden yang baru. Keduanya berasal dari tim pemimpin partai Xi sebelumnya di Komite Tetap Politbiro.

Dikutip Channel News Asia (CNA), Xi Jinping terpilih kembali setelah perubahan konstitusi pada 2018 yang menghapus batas masa jabatan.

Kemudian berdasarkan dari hasil pemungutan suara pada Jumat (10/3/2023) sebagian besar bersifat seremonial karena Xi Jinping telah mengunci masa jabatan ketiga yang bersejarah sebagai kepala Partai Komunis China pada kongres partai besar Oktober lalu, menyegel posisinya sebagai penguasa paling kuat di China sejak Mao Zedong.

Sedangkan perubahan jabatan kepemimpinan negara ini terjadi setiap lima tahun dan biasanya sangat mirip dengan perombakan yang diumumkan di kongres partai.

Selama dua hari ke depan, pejabat yang disetujui oleh Xi akan ditunjuk atau dipilih untuk mengisi posisi teratas di kabinet, termasuk Li Qiang yang sedang menunggu perdana menteri, yang diperkirakan akan diangkat ke pos No. 2 China, menempatkannya sebagai penanggung jawab. mengelola ekonomi terbesar kedua di dunia.

Xi mengobrol santai dengan Li, yang duduk di sebelah kirinya, saat para delegasi memasukkan slip suara ke dalam kotak suara elektronik.

Pemilihan pemimpin negara bagian oleh parlemen dilakukan tiga bulan setelah kebijakan keras Covid-19 dicabut dan gelombang baru infeksi yang disebabkan oleh strain Omicron yang sangat menular menyebar ke seluruh negeri. Kecuali puluhan pemimpin puncak, semua delegasi dan staf lainnya mengenakan topeng.

Menurut rencana, Xi akan berpidato pada Senin (13/3/2023) sebelum sesi parlemen tahunan ditutup, karena China menghadapi berbagai tantangan termasuk ekonomi yang tertatih-tatih oleh pembatasan Covid-19 selama tiga tahun dan hubungan yang memburuk dengan Barat.

Awal pekan ini, Xi menyalahkan Amerika Serikat (AS) dan Barat atas kesulitan yang dihadapi ekonomi China.(HA)

More articles

IklanIklanIklan HuT RI

Latest article