Jumat, April 19, 2024

Sang Komandan Terkenal Ukraina Da Vinci Gugur, Zelensky Berduka

Must read

Kiev, Dutametro.com – Dmytro Kotsiubailo sang komandan Ukraina terkenal dengan julukan sebagai ‘Da Vinci’ gugur dimedan pertempuran. Presiden Volodymyr Zelensky memimpin langsung penghormatan terakhir kepada Da Vinci.

Pria tersebut berhasil memenangkan kasih sayang publik Ukraina karena mengabdikan seluruh masa dewasanya untuk melawan Rusia dan proksi-proksinya.

Menurut informasi bahwa Dmytro Kotsiubailo (27) tewas minggu ini di kota timur Bakhmut, yang telah mengalami pertempuran paling mematikan dalam perang dan tetap diperebutkan dengan sengit.

Sebelumnya dia memimpin unit yang disebut Serigala Da Vinci dan dijadikan Pahlawan Ukraina tahun lalu menjelang invasi karena perannya dalam memerangi separatis pro-Rusia di Ukraina timur.

Sementara Zelensky, yang menganugerahkan kehormatan itu, didampingi oleh Perdana Menteri Finlandia yang tengah berkunjung Sanna Marin meletakkan bunga di peti mati Kotsiubailo di Katedral St Michael di Kiev tengah.

Selanjutnya disebut Zalensky, “Sungguh menyakitkan kehilangan pahlawan kita. Berani, berani, kuat. Setia pada diri sendiri dan negara,” katanya di Telegram.

Lebih lanjut disebut Zalensky, “Saya menyerahkan kepada Oksana Kotsiubailo, ibu Da Vinci, Salib Jasa Militer, yang diberikan kepada putranya secara anumerta. Kita tidak akan pernah lupa. Dan kami akan selalu berterima kasih,” sambungnya seperti dikutip dari Metro, Minggu (12/3/2023).

Belakangan, ratusan orang berkumpul di Independence Square di dekatnya, simbol upaya Ukraina untuk menjauh dari pengaruh Rusia dan bergerak lebih dekat ke Uni Eropa.

Sementara itu Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov dan Jenderal Valeriy Zaluzhnyi, kepala angkatan bersenjata Ukraina, termasuk di antara pejabat tinggi yang memberikan penghormatan di alun-alun.

Kemudian terkait dengan gerakan sayap kanan Right Sector, Kotsiubailo adalah salah satu dari beberapa tokoh dari kelompok nasionalis, beberapa di antaranya mengambil bagian dalam pemberontakan tahun 2014 yang menggulingkan presiden Ukraina yang pro-Rusia, yang reputasinya meningkat dalam setahun terakhir.

Kritikus mengatakan radikalisme kelompok dan sejarah kekerasan telah membantu media Rusia untuk menggambarkan mereka sebagai ‘neo-Nazi’ yang mengancam pengguna bahasa Rusia yang tinggal di Ukraina.

Disisi lain presiden Rusia Vladimir Putin telah membenarkan invasinya dengan mengatakan itu adalah satu-satunya cara untuk menyingkirkan Ukraina dari ‘neo-Nazi’ yang didukung oleh sekutu Barat yang bertekad menghancurkan Rusia.

Kiev dan para pemimpin Barat menolak klaim semacam itu, dan menggambarkan konflik terburuk Eropa sejak Perang Dunia Kedua tersebut sebagai perampasan tanah yang ditakdirkan untuk gagal.

Sedangkan di Rusia, komentator pro-Kremlin dan Yevgeny Prigozhin, kepala kelompok tentara bayaran Wagner yang pejuangnya memimpin serangan di Bakhmut, merayakan kematian Kotsiubailo.(HA)

More articles

IklanIklanIklan HuT RI

Latest article